Khuffain : Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu, Bolehkah?

3 min read

Khuffain Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu

Khuffain : Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu, Bolehkah?Pada Pembahasan yang lalu kami telah menyampaiakan mengenaui mandi sunnah. Dan pada kesempata ini Fiqih.co.id akan membahas Hukum bolehnya mengusap muzah dua atau dalam bahasa arabnya disebut dengan kata “khuffain”.

Khuffain : Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu, Bolehkah?

Mengusap Muzah dua dalam wudhu itu hukmnya boleh keculai mandi. Dan untuk mengetahui penjelasan secara lenkapnya mari kita baca saja uraian Fiqih.co.id di bawah ini.

Mukadimah

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَبِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ

Para pembaca yang dirahmati Allah Subhanahu wa ta’ala. Jumpa lagi bersama Fiqih.co.id yang pada kesempatan ini kami akan membahas tentang mengusap muzah dua.

Dalam Pembahasan hukum bolehnya mengusap khuffain ini kami nukilkan dari Fathul-Qarib. Berikut uraian lebih jelasnya:

Pasal Mengusap Khuffain

فَصْلٌ وَالْمَسْحُ عَلَى الْخُفَيْنِ جَائِزٌ فِى الْوُضُوْءِ لَافِى غُسْلِ فَرْضٍ اَوْنَفْلٍ وَلَافِى اِزَالَةِ نَجَاسَةٍ. فَلَوْ اَجْنَبَتْ اَوْ دَمِيَتْ رِجْلُهُ فَاَرَادَ الْمَسْحَ بَدَلًا عَنْ غُسْلِ الرِّجْلِ لَمْ يَجُزْ بَلْ لَابُدَ مِنَ الْغُسْلِ. وَاَشْعَرَ قَوْلُهُ جَائِزٌ اَنَّ غُسْلَ الرِّجْلَيْنِ اَفْضَلُ مِنَ الْمَسْحِ

Pasal: Mengusap khuffain di dalam wudhu itu hukumnya boleh (jaiz). Hal ini tidak berlaku di dalam mandi wajib atau sunnat dan atau juga dalam menghilangkan najis.

Apabila seseorang yang memakai khuffain itu junub atau kakinya keluar darah, sedang ia menghendaki mengusap khuffain sebagai gantinya membasuh kaki, maka usapan itu hukumnya tidak boleh. Tetapi baginya wajib membasuh kakinya.

Perkataan mushannif ”Jaiz” itu tadi memberikan pengertian, bahwa sesungguhnya membasuh kedua kaki itu adalah lebih baik daripada mengusapnya.

Apa itu Muzah Dua

Dalam hal ini barangkali secara umum kita belum tahu apa sih khuffain itu?, Khuffain ialah pakaian semacam kaos kaki yang lazim dipakai, tetapi bahannya dibuat dari kulit. (tidak tembus air).

Bolehnya Mengusap Khuffain

وَاِنَّمَا يَجُوْزُ مَسْحُ الْخُفَّيْنِ لِاَحَدِهِمَا فَقَطْ اِلَّااَنْ يَكُوْنَ فَاقِدَ الْاُخْرَى (بِثَلَاثَةِ شَرَائِطَ اَنْ يَبْتَدِئَ) اَيْ الشَّخْصُ (لُبْسَهُمَا بَعْدَ كَمَالِ الطَّهَارَةِ) فَلَوْ غَسَلَ رِجْلًا وَاَلْبَسَهَا خُفَّهَا ثُمَّ فَعَلَ بِالْاُخْرَى كَذَلِكَ لَمْ يَكْفِ

Hukum boleh mengusap khuffain itu harus kedua-duanya, buka salah satunya saja, kecuali jika memang orang yang memakai khuffain tersebut tidak memiliki yang lain.

BACA JUGA :  Macam Macam Najis : Pengertian dan Penjelasannya

Hukum boleh mengusap khuffain tersebut, apabila terpenuhi dengan tiga syarat, yaitu :

Pertama : Orang tersebut harus memulai memakai khuffain sesudah bersesuci secara sempurna.

Seandainya orang itu membasuh satu kakinya dan memakai khuffain pada kaki tersebut kemudian berbuat seperti itu pada kaki yang satunya, maka cara semacam ini adalah tidak cukup. (belum boleh).

وَلَوِبْتَدَأَ لُبْسَهُمَا بَعْدَ كَمَالِ الطَّهَارَةِ ثُمَّ اَحْدَثَ قَبْلَ وُصُوْلِ الرِّجْلِ قَدَمَ الْخُفِّ لَمْ يَجُزِ الْمَسْحُ. (وَاَنْ يَكُوْنَا) اَيْ الْخُفَّانِ (سَاتِرَيْنِ لِمَحَلِ غَسْلِ الْفَرْضِ مِنَ الْقَدَمَيْنِ) بِكَعْبِهِمَا فَلَوْ كَانَا دُوْنَ الْكَعْبَيْنِ كاَلْمَدَاسِ لَمْ يَكْفِ الْمَسْحُ عَلَيْهِمَا.

Jika memakainya (khuffain) sesudah sempurnanya suci kemudian hadats sebelum kakinya sampai ke telapaknya khuffain, maka tidak boleh mengusap muzah dua tersebut.

Kedua : Muzahnya harus dapat menutupi bagian anggauta kaki yang wajib dibasuh ketika wudhu, yakni dari kedua telapak kaki sampai dengan kedua mata kakinya.

Seandainya dua muzah tersebut tidak sampai kedua mata kaki seperti bentuk sepatu, maka tidaklah cukup mengusap atas khuffain tersebut.

Pengertian muzah dua menutupi

وَالْمُرَادُ بِالسَّاتِرِ هُنَا الْحَائِلُ لَامَائِعُ الرُّؤْيَةِ وَاَنْ يَكُوْنَ السِّتْرُ مِنْ اَسْفَلَ وَمِنْ جَوَانِبِ الْخُفَّيْنِ لَامِنْ اَعْلَاهُمَا. (وَاَنْ يَكُوْنَا مِمَّا يُمْكِنُ تَتَابُعُ الْمَشْىِ عَلَيْهِمَا) لِتَرَدُّدِ مُسَافِرٍ فِيْ حَوَائِجِهِ مِنْ حَطٍ وَتِرْحَالٍ. وَيُؤْخَذُ مِنْ كَلَامِ الْمُصَنِفِ كَوْنُهُمَا قَوِيَيْنِ بِحَيْثُ يَمْنَعَانِ نُفُوْذَ الْمَاءِ. وَيُشْتَرَطُ اَيْضًا طَهَارَتُهُمَا

Adapun yang dikehendaki dengan pengertian “tutup” pada khuffain ini, yaitu pemisah yang tidak menghalangi penglihatan. Pemisah tersebut harus diletakkan dari arah bawah dan kanan kiri kedua muzah, tidak dari arah atasnya.

Ketiga : Dua muzah itu harus terbuat dari bahan yang kuat untuk berjalan-jalan sekitar jarak bepergian yang boleh mengqashar shalat secara pulang pergi. Dari pembicaraan mushannif tersebut dapat diambil pengertian, bahwa khuffain itu harus terdiri dari bahan yang kuat (rapat) sekiranya dapat menahan kebocoran air. Disyaratkan juga, bahwa keadaan dua muzah harus suci.

Memakai muzah dua rangkap

وَلَوْلَبَسَ خُفًّا فَوْقَ خُفٍّ لِشِدَّةِ الْبَرْدِ مَثَلًا فَاِنْ كَانَ الْاَعْلَى صَالِحًا لِلْمَسْحِ دُوْنَ الْاَسْفَلِ صَحَ الْمَسْحُ عَلَى الْاَعْلَى. وَاِنْ كَانَ الْاَسْفَلُ صَالِحًا لِلْمَسْحِ دُوْنَ الْاَعْلَى فَمَسَحَ الْاَسْفَلَ صَحَ. اَوِالْاَعْلَى فَوَصَلَ الْبَلَلُ لِلْاَسْفَلِ صَحَّ اِنْ قَصَدَ الْاَسْفَلَ اَوْ قَصَدَهُمَا مَعًا. لَا اِنْ قَصَدَ الْاَعْلَى فَقَطْ وَاِنْ لَمْ يَقْصِدْ وَاحِدًا مِنْهُمَا بَلْ قَصَدَ الْمَسْحَ فِى الْجُمْلَةِ اَجْزَأَ فِى الْأَصَحِّ.﯁

Seandainya seseorang memakai khuffain di luar khuffain (rangkap), misalnya, karena keadaan sangat dingin, maka bila muzah yang “luar itu lebih baik, (pantas) untuk diusap, bukan muzah yang dalam, maka mengusap muzah yang luar hukumnya shah.

BACA JUGA :  Siwak : Sunnahnya bersiwak  Menurut Fiqih dan dalilnya

Dan seandainya khuffain yang dalam itu pantas untuk diusap bukan khuffain yang bagian luar, maka mengusap muzah yang dalam hukumnya shah. Atau seandainya yang diusap itu muzah yang luar sehingga menyebabkan muzah yang dalam terkena basah-basahnya air, maka usapan itu hukumnya shah. jika memang yang dimaksud adalah mengusap khuffain yang dalam atau memang kedua-duanya secara bersama.

Apabila hanya bertujuan mengusap khuffain yang luar saja, maka tidak shah. Sedangkan bila tidak bermaksud mengusap salah satu dari keduanya, tetapi bertujuan mengusap keseluruhan dari jumlah muzahnya itu, maka hukumnya shah menurut pendapat yang lebih shah.

Masa Ngusap Muzah

﯁(وَيَمْسَحُ الْمُقِيْمُ يَوْمًا وَلَيْلَةً) وَيَمْسَحُ ( الْمُسَافِرُ ثَلَاثَةَ اَيَّامٍ بِلَيَالِهِنَّ) الْمُتَصِلَةِ بِهَا سَوَاءٌ تَقَدَمَتْ اَوْ تَأَخَرَتْ. (وَابْتِدَاءُالْمُدَّةِ)تُحْسَبُ(مِنْ حِيْنَ يُحْدِثُ )اَيْ مِنْ انْقِضَاءِ الْحَدَثِ الْكَائِنِ (بَعْدَ) تَمَامِ (لُبْسِ الْخُفَّيْنِ) لَامِنْ اِبْتِدَاءِ الْحَدَثِ وَلَامِنْ وَقْتِ الْمَسْحِ وَلَامِنْ اِبْتِدَاءِ اللُّبْسِ..﯁

Bagi orang yang mukim, maka masa mengusap khuffain hanya sehari semalam. Sedangkan bagi mereka yang sedang bepergian, maka masa mengusap muzah itu 3 hari 3 malam, baik malamnya yang dahulu atau yang akhir dari 3 hari itu adalah sama saja.

Adapun permulaan masa memakai khuffain itu dihitung mulai dari habisnya hadats yang ada sesudah sempurnanya memakai dua muzah. Tidak dihitung dari permulaan hadats, tidak dari sewaktu mengusap dan tidak dari permulaan memakai.

وَالْعَاصِى بِالسَّفَرِ وَالْهَائِمِ يَمْسَحَانِ مَسْحَ مُقِيْمٍ

Orang yang maksiyat sebab bepergian atau tersesat-sesat (arah) maka keduanya boleh mengusap muzah seperti setatus mengusapnya orang yang mukim.

Ngusap Khuffain Bagi Daimul-hadats

وَدَائِمُ الْحَدَثِ اِذَااَحْدَثَ بَعْدَ لُبْسِ الْخُفِّ حَدَثًا آخَرَ مَعَ حَدَثِهِ الدَّائِمِ قَبْلَ اَنْ يُصَلِيَّ بِهِ فَرْضًا يَمْسَحُ. وَيَسْتَبِيْحُ مَاكَانَ يَسْتَبِيْحُهُ لَوْ بَقِيَ طُهْرُهُ الَّذِي لَبِسَ عَلَيْهِ خُفَّيْهِ وَهُوَ فَرْضٌ وَنَوَافِلُ، فَلَوْ صَلَّى بِطُهْرِهِ فَرْضًا قَبْلَ اَنْ يُحْدِثَ مَسَحَ وَاسْتَبَاحَ النَّوَافِلَ فَقَطْ.

Orang yang senantiasa dalam “keadaan hadats ketika datang hadats yang lain sesudah memakai khuffain sebelum mengerjakan shalat fardhu dengan mengusap muzah, maka boleh baginya mengusap khuffain.

Sebaiknya jika dipandang perlu ada perkara yang harus dimenangkan, maka memenangkan perkara tersebut sudah terhitung fardhu satu dan beberapa kesunatan. Hal ini bila memang orang yang memakai dua muzah itu dalam keadaan tetap suci.

Seandainya orang tersebut mengerjakan shalat fardhu satu dengan keadaan sucinya itu sebelum berhadats, maka mengusaplah dan boleh memenangkan beberapa kesunatan.

﯁(فَاِنْ مَسَحَ) الشَّخْصُ (فِى الْحَضَرِ ثُمَّ سَافَرَ) اَوْمَسَحَ فِى السَّفَرِ ثُمَّ اَقَامَ قَبْلَ مُضِيِّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ (اَتَمَ مَسْحَ مُقِيْمٍ). وَالْوَاجِبُ فِىْ مَسْحِ الْخُفِّ مَايُطْلَقُ عَلَيْهِ اِسْمُ الْمَسْحِ اِذَاكَانَ عَلَى ظِاهِرِ الْخُفِّ. وَلَايُجْزِئُ عَلَى بَاطِنِهِ وَلَاعَلَى عَقِبَ الْخُفِّ وَلَاعَلَى حَرْفِهِ وَلَا عَلَى اَسْفَلِهِ

Jika seseorang mengusap khuffain sewaktu berada di rumah kemudian bepergian atau mengusap di waktu bepergian, kemudian kembali berada di rumah sebelum lewat waktu sehari semalam maka hendaklah menyempurnakan sebagaimana mengusapnya orang yang mukim (berada di rumah).

BACA JUGA :  Rukun Wudhu : Pengertian dan Rinciannya Secara Lengkap

Kewajiban mengusap khuffain itu didasarkan kepada kemuthlakan “nama mengusap” ketika mengusapnya itu di atas bagian luar muzah. Tidak dapat mencukupi bila mengusapnya pada bagian dalam muzahnya, telapak muzah, pinggirnya dan bagian bawahnya.

Sunnah dan Batalnya Mengusap Muzah

وَالسُّنَةُ فِىْ مَسْحِهِ اَنْ يَكُوْنَ خُطُوْطًا-بِاَنْ يُفَرِّجَ الْمَاسِحُ بَيْنَ اَصَابِعِهِ وَلَايَضُمَّهَا. (وَيَبْطُلُ الْمَسْحُ) عَلَى الْخُفَيْنِ (يِثَلَاثَةِ اَشْيَآءَ بِخَلْعِهَا) اَوْخَلْعِ اَحَدِهِمَا اَوِانْخِلَاعِهِ اَوْ خُرُوْجِ الْخُفِّ عَنْ صَلَاحِيَةِ الْمَسْحِ كَتَحَرُّقِهِ

Adapun sunnahnya mengusap muzah itu ialah menggaris-garis dengan melonggarkan di antara beberapa jari orang yang mengusap, jari-jari tersebut tidak terkumpul.

Bathal hukumnya mengusap dua muzah disebabkan 3 perkara, yakni :

  1. Sebab lepasnya dua muzah atau salah satu dari keduanya, terlepasnya muzah dan keluarnya muzah dari kebaikannya untuk diusap seperti robeknya muzah.

﯁(وَانْقِضَاءِ الْمُدَّةِ) وَفِى بَعْدِ النَّسْخِ مُدَّةِ الْمَسْحِ مِنْ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ لِمُقِيْمٍ وَثَلَاثَةِ اَيَّامٍ بِلَيَالِيْهَا لِلْمُسَافِرِ. (وَ) بِعُرُوْضِ (مَا يُوْجِبُ الْغُسْلَ) كَجَنَابَةٍ اَوْ حَيْضٍ اَوْ نِفَاسٍ بِلَابِسِ الْخُفِّ.﯁

  1. Sebab sudah habis masanya boleh mengusap yaitu sehari semalam bagi orang yang mukim dan tiga hari tiga malam bagi orang yang bepergian.
  2. Sebab adanya perkara yang mewajibkan mandi. Seperti jinabat, haidh atau nifas bagi orang yang memakai muzah.
Khuffain Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu
Khuffain Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu

Ringkasan

Pada musim dingin dan karena sangatnya dingin maka kita dibolehkan memakai kaos kaki yang terbuat dari bahan kulit yang tidak tembus air. Dan pada saat wudhu kita tidak perlu melukarnya cukup diyusap dari bagian luarnyasaj.

Namun dengan syarat, sebelum kita memakai khuffain hrus suci dari hadats.

Bagi mukimin (penduduk/ bukan perantau), masa kebolehan mengusap muzah tersebut adalah satu hari satu malam. Waktu tersebut terhitung setelah hadats, buka dihitung dari mulai memakai.

Bagi pendatang (tamu), masa kebolehan mengusap muzah tersebut adalah tiga hari tiga malam. Adapun waktunya juga sama terhitung setelah hadats, buka dihitung dari mulai memakai muzah.

Demikian Uraian kami tentang Khuffain : Hukum Mengusapnya Dalam Wudhu, Bolehkah? – Semoga uraian ini bisa menginspirasi para pembaca dan bermanfaat. Mohon abaikan saja uraia kami ini jika pembaca tidak sependapat. Terima kasih atas kunjungannya.

بِاللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدَايَةُ و الرِّضَا وَالْعِنَايَةُ وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ