Tsulatsi Mazid Warna Satu Bab Awal Sampai Bab Tiga

1 min read

Tsulatsi Mazid Warna Awal Bab Satu Sampai Bab Tiga

Tsulatsi Mazid Warna Satu Bab Awal Sampai Bab Tiga – Para Santri yang dirahmati Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di Halaman ini fiqih.co.id  meneruskan pelajaran shorrof tentang; Tsulatsi mazid warn satu. Yakni kalimat yang asalnya tiga hurf tapi ada tambahan lagi satu huruf.

Tsulatsi Mazid Warna Satu Bab Awal Sampai Bab Tiga

Kata mazid secara umum adalah tambahan, namun yang dimaksudkan dalam ilmu sorrof ini adalah adanya hurf tambah dari yang asalnya tiga huruf menjadi empat huruf. Empat huruf tersebut huruf aslinya adalah tiga sedangkan yang satunya ialah tambahan.

Tsulatsi Mazid

Para santri yang berbahagia, Tsulatsi Mazid ini terbagi menjadi tiga warna yang nanti akan kami jelaskan pada setiap warnanya berikut termasuk juga ciri dan tandanya yang supaya kalian fahami. Jadi kalian mesti memperhatikan dari ciri masing-masing warna, demikian juga dengan babnya.

Tsulatsi artinya tiga hurufnya. Mazid artinya adanya huruf tambah. Warna Satu maksudnya bentuk yang pertama. Mazid satu adalah tambahan hurufnya cuman satu.

Bab Awal Warna Satu

Untuk kalian perhatikan bahwa pada warna satu ini semua kalimat baik pada bab pertama mau pun kedua dan seterusnya maka mazidnya pun hanya satu.

Berikut ini adalah Bab Awal Warna Satu Mazid Satu:

باب اول ورنا ساتو مزيد ساتو

اَفْعَلَ يُفْعِلُ اِفْعَالًا مَوْزُنُهُ اَكْرَمَ يُكْرِمُ اِكْرَامًا اِكْرَامَةً مِكْرَامًا فَهُوَ مُكْرِمٌ وَذَاكَ مُكْرَمٌ اَكْرِمْ  لَا تُكْرِمْ مُكْرَمٌ مُكْرَمٌ

Perhatikan pada kalimat tersebut di atas dari lafadz : فَعَلَ menjadi lafadz :  اَفْعَلَ jadi ada tambahan huruf alif di awal kalimat, itulah yang dinamakan dengan mazid. Dan sekali lagi kami sampaik bahwa untuk warna satu, semua mazidnya hanya satu huruf baik bab satu, bab dua maupun bab tiga. Adapun yang membedakannya adalah hanya pada babnya saja dan cara mentasrifnya.

BACA JUGA :  Ruba’i Mazid Uraian Warna Satu Sapai Warna Dua

Tasrif Fi’il Madhi Akroma

Contoh Tashrif  Fi’il Madhi pada Tsulasti Mazid Bab Awal Warna Satu adalah sebagai berikut:

اَكْرَمَ اَكْرَمَا اَكْرَمُوا اَكْرَمَتْ اَكْرَمَتَا اَكْرَمْنَ اَكْرَمْتَ اَكْرَمْتُمَا اَكْرَمْتُمْ اَكْرَمْتِ اَكْرَمْتُمَا اَكْرَمْتُنَّ اَكْرَمْتُ اَكْرَمْنَا

Adapun Bina Majhulnya adalah sebagai berikut;

اُكْرِمَ  اُكْرِمَا اُكْرِمُوْا اُكْرِمَتْ اُكْرِمَتَ اُكْرِمْنَ اُكْرِمْتَ اُكْرِمْتُمَا اُكْرِمْتُمْ اُكْرِمْتِ اُكْرِمْتُمَا اُكْرِمْتُنَّ اُكْرِمْتُ اُكْرِمْنَا

Fi’il Mudhori’ nya Mazid 1 Bab Awal Warna Satu adalah sebagai berikut:

يُكْرِمُ   يُكْرِمَانِ  يُكْرِمُوْنَ تُكْرِمُ  تُكْرِمَانِ  يُكْرِمْنَ  تُكْرِمُ  تُكْرِمَانِ  تُكْرِمُوْنَ  تُكْرِميْنَ  تُكْرِمَانِ  تُكْرِمْنَ  أُكْرِمُ  نُكْرِمُ

Tsulatsi Mazid Warna Satu Bab Dua Mazid Satu

Adapun tsulatsi mazid warna satu yakni pada bab dua ini huruf tambahnya ialah tasydid pada ‘ain fi’il (tasydid ini menandakan huruf ganda). Berikut ini wazan dan mauzunnya;

باب دوا ورنا ساتو مزيد ساتو  

فَعَّلَ يُفَعِّلُ تَفْعِيْلًا مَوْزُنُهُ فَرَّحَ يُفَرِّحُ تَفْرِيْحًا تَفْرِيْحَةً تَفْرَحًا فَرَّاحَا فِرَّاحَا  مُفَرَّحًا فَهُوَ مُفَرِّحٌ وَذَاكَ مُفَرَّحٌ فَرِّحْ  لَا تُفَرِّحْ مُفَرَّحٌ مُفَرَّحٌ

Adapun contoh Tashrif pada Fi’il Madhinya, yakni dalam bab ini adalah sebagai berikut;

فَرَّحَ   فَرَّحَا  فَرَّحُوا  فَرَّحَتْ  فَرَّحَتَا  فَرَّحْنَ  فَرَّحْتَ  فَرَّحْتُمَا  فَرَّحْتُمْ  فَرَّحْتِ  فَرَّحْتُمَا  فَرَّحْتُنَّ  فَرَّحْتُ  فَرَّحْنَا

Kemudia rangkaian pada kalimat Fi’il Mudhori’ nya dari fi’il madhi “فَرَّحَ” adalah sebagai berikut;

يُفَرِّحُ   يُفَرِّحَانِ   يُفَرِّحُوْنَ   تُفَرِّحُ   تُفَرِّحَانِ   يُفَرِّحْنَ  تُفَرِّحُ  تُفَرِّحَانِ  تُفَرِّحُوْنَ  تُفَرِّحِيْنَ  تُفَرِّحَانِ  تُفَرِّحْنَ  أُفَرِّحُ  نُفَرِّحُ

Tsulatsi Mazid Warna Satu Bab Tiga Mazid Satu

Adapun tsulatsi mazid warna satu yakni pada bab yang ketiga dalam warna satu mazid satu ini perbedaannya ialah huruf tambahnya berupa huruf alif stelah fa fi’il. Baca dan perhatikanlah wazan dan mauzunnya di bawah ini;

باب تيڮا ورنا ساتو مزيد ساتو  

فَاعَلَ يُفَاعِلُ مُفَاعَلَةً مَوْزُنُهُ قَاتَلَ يُقَاتِلُ مُقَاتَلَةً وَقِتَالًا وَقِيْتَالًا فَهُوَ مُقَاتِلٌ وَذَاكَ مُقَاتَلٌ قَاتِلْ  لَا تُقَاتِلْ مُقَاتَلٌ مُقَالٌ

Adapun Tasrif pada fi’il madinya dalam bab ini ialah sebagai berikut;

BACA JUGA :  Bab Fa’il Terjemah dan Penjelasannya Dalam Bahasa Indonesia

قَاتَلَ  قَاتَلَا قَاتَلُوا قَاتَلَتْ قَاتَلَتَا قَاتَلْنَ قَاتَلْتَ قَاتَلْتُمَا قَاتَلْتُمْ قَاتَلْتِ قَاتَلْتُمَا قَاتَلْتُنَّ قَاتَلْتُ قَاتَلْنَا

Kemudian tasrif fi’il  mudhori’nya dari lafad “قَاتَلَ” adalah sebagai berikut;

يُقَاتِلُ  يُقَاتِلَانِ يُقَاتِلُونَ تُقَاتِلُ تُقَاتِلانِ يُقَاتِلْنَ تُقَاتِلُ تُقَاتِلَانِ تُقَاتِلُوْنَ تُقَاتِلِيْنَ تُقَاتِلَانِ تُقَاتِلْنَ أُقَاتِلُ نُقَاتِلُ

Kemudian untuk mentasrif selanjutnya seperti yang sudah kami uaraikan pada bab awal tsulatsi mujarrod maka silahkan antum qiyaskan saja. In Syaa Allah bisa dan faham.

Tsulatsi Mazid Warna Awal Bab Satu Sampai Bab Tiga
Tsulatsi Mazid Warna Awal Bab Satu Sampai Bab Tiga

Demikian dulu Materi yang kami sampaikan menganai; Tsulatsi Mazid Warna Satu Bab Awal Sampai Bab Tiga – Semoga para santri pemula terbantu. Kami sarankan agar tetap dibimbing oleh ustadznya yang lebih memahami. Terimakasih atas kunjungannya semoga berkah. Wallahu a’lam.